Askep otitis media akut - OMA

Otitis media adalah infeksi telinga tengah yang dapat terjadi dalam beberapa bentuk. Otitis media akut (OMA) adalah efusi supuratif (nanah ) pada telinga tengah dan tanda-tanda peradangan telinga tengah.
Myringitis bulosa adalah OMA yang mengarah pada pembentukan bula antara tengah dan lapisan dalam dari membran timpani. Otitis media terus-menerus terjadi ketika infeksi akut tidak sembuh setelah 4 minggu pengobatan. Otitis media berulang terjadi pada anak-anak dengan tiga serangan terpisah dari OMA dalam waktu 6-bulan, dalam jangka waktu 12 bulan, atau enam episode dengan usia 6 tahun.

Perjalanan penyakit

Tabung eustachius melindungi telinga tengah dari sekresi dan memungkinkan untuk drainase sekret ke nasofaring. Hal ini juga memungkinkan pemerataan tekanan udara dengan tekanan atmosfer di telinga tengah. Sebuah obstruksi mekanis tabung eustachius dapat mengakibatkan infeksi dan efusi telinga tengah. Sebuah obstruksi fungsional dapat terjadi dengan terus-menerus dari pembuluh, terutama pada bayi dan anak kecil, karena jumlah dan kekakuan tulang rawan mereka kurang dibandingkan anak yang lebih tua dan orang dewasa. Obstruksi tuba Eustachius menyebabkan tekanan telinga tengah dan negatif MEE steril. Drainase efusi ini dihambat oleh aksi mukosiliar gangguan dan tekanan negatif yang berkelanjutan. Kontaminasi dari telinga tengah dapat terjadi dari sekret nasofaring dan menyebabkan infeksi. Karena bayi dan anak-anak memiliki tabung estachius lebih pendek dari anak yang lebih tua, itu membuat mereka lebih rentan terhadap refluks sekresi nasofaring ke telinga tengah dan pengembangan infeksi. Faktor predisposisi lainnya termasuk infeksi saluran pernapasan atas, alergi, sindrom Down.

Komplikasi OMA meliputi, perforasi membran timpani, mastoiditis, gangguan pendengaran selama beberapa bulan, keterlambatan bicara, dan tromboflebitis serebral.

Bakteri masuk ke tabung eustachius menyebabkan akumulasi cairan purulen di telinga tengah. Bakteri umum termasuk Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae, dan Moraxella catarrhalis. S. pneumoniae adalah jenis yang paling umum infeksi (40 persen sampai 50 persen dari semua kasus) dan yang paling mungkin untuk menyelesaikan tanpa pengobatan antibiotik.

Asuhan keperawatan rencana penilaian dan pemeriksaan fisik

Tentukan adanya faktor risiko dengan mengamati anak dan orang tua dengan mengajukan pertanyaan. Jika anak tidak dapat berbicara, meminta orang tua jika anak telah memiliki bukti nyeri telinga (otalgia). Pada bayi dan anak-anak, sakit telinga sering dimanifestasikan dengan lekas marah, ketidakmampuan untuk tidur,. Tanyakan apakah anak telah menunjukkan kelesuan, pusing, tinnitus, dan jalan yang tidak mantap. Gejala lain termasuk diare, muntah, demam, kehilangan pendengaran mendadak, hidung tersumbat, pilek, dan bersin.

Selama pemeriksaan dengan otoscope, dapat dilihat membran, timpani memerah. Membran timpani sering hypervascular dan merah, kuning, atau ungu. Perhatikan bahwa kemerahan saja tidak boleh digunakan untuk mendiagnosa OMA, terutama pada anak menangis. Membran timpani mungkin menunjukkan berdinding tipis, kendur bula diisi dengan cairan kuning jika anak telah myringitis bulosa. Diagnosis banding meliputi mastoiditis, abses gigi, sinusitis, parotitis, abses peritonsillar, trauma, gigi dampak, dan defisiensi kekebalan tubuh. Hal ini penting bagi praktisi untuk membedakan antara OMA dan otitis media dengan efusi.


Diagnosa Keperawatan

Risiko infeksi berhubungan dengan invasi atau proliferasi mikroorganisme

Rencana perawatan / intervensi keperawatan/ Pengobatan

Setelah OMA didiagnosis, pengobatan utama yang direkomendasikan untuk anak adalah Antibiotik dengan tanda-tanda lokal yang jelas (membran menggembung dengan cairan keruh atau kuning, membran sangat merah, atau otorrhea), jika ada tanda-tanda sistemik (demam khususnya) dan lebih dari tiga serangan telah terjadi dalam 18 bulan terakhir.

Dekongestan dan antihistamin tidak dianggap membantu kecuali anak memiliki alergi.

Pada pasien dengan nyeri yang parah, drainase terapeutik (miringotomi) mungkin diperlukan untuk menyediakan bantuan segera. Sayatan dibuat yang cukup besar untuk memungkinkan drainase yang memadai dari telinga tengah. Anak-anak yang menjalani prosedur ini perlu dievaluasi setelah sekitar 14 hari untuk menentukan bahwa tanda-tanda infeksi dan otoscopic-resolve.

Jika tanda-tanda akut meningkat dalam 24 jam pertama meskipun telah diberikan antibiotik, orangtua perlu memeriksaan kembali anaknya untuk menyingkirkan infeksi berat seperti meningitis atau komplikasi supuratif. Pastikan bahwa orang tua memahami bahwa anak perlu menerima seluruh kursus terapi untuk mencegah infeksi berulang. Ajarkan orang tua bahwa terapi suportif dengan menghilangkan rasa sakit dan demam akan meningkatkan kenyamanan anak.

Asuhan keperawatan dan pedoman perawatan kesehatan dirumah diatas perlu dijelaskan.Pastikan bahwa orang tua memahami semua aspek dari pengobatan dan pastikan orang tua memahami kebutuhan dari setiap kunjungan untuk tindak lanjut.

Baca Juga:
Askep / Asuhan keperawatan Diabetes Mellitus
Asuhan keperawatan gastritis
Related Posts

Tambahkan Komentar Sembunyikan