Monday, August 8, 2011

Asuhan keperawatan gastritis

Kumpulan Asuhan Keperawatan / Askep terlengkap by Medianers Nursing Information I Pengertian Gastritis
Gastritis adalah peradangan mukosa lambung, mungkin akut atau kronis.Gastritis akut, gangguan perut yang paling umum, mengakibatkan mukosa lambung memerah, edema, dan erosi permukaan.

Gastritis kronis adalah umum di antara orang tua dan orang dengan anemia pernisiosa. Ini sering hadir sebagai gastritis atrofi kronis, di mana lapisan mukosa lambung semua meradang, dengan berkurangnya jumlah sel kepala dan parietal. Gastritis akut atau kronis dapat terjadi pada semua usia.

Penyebab Gastritis

1. Konsumsi makanan tidak sehat, seperti cabai (atau reaksi alergi) atau alkohol.
2.Obat-obatan seperti aspirin dan nonsteroidal anti-inflammatory agen, agen sitotoksik, kafein, kortikosteroid, antimetabolites, fenilbutazon, dan indomethacin
3.Tertelan racun, terutama dichlorodiphenyltrichloroethane, amonia, merkuri, karbon tetraklorida, atau zat korosif.
4. Endotoksin bakteri, seperti staphylococci, Escherichia coli, dan Salmonella.

Komplikasi Gastritis
1. Pendarahan
2. Syok
3  Perforasi
4. Radang selaput perut
5. Kanker lambung.

Tanda dan gejala pasien dengan Gastritis

pasien dengan gastritis akut biasanya merasakan tidak nyaman pada epigastrium, gangguan pencernaan, kram, anoreksia, mual, hematemesis, dan muntah. Gejala-gejala pasien dapat berlangsung beberapa jam sampai beberapa hari. Gastritis kronis dapat menjelaskan gejala yang sama, hanya mengalami ketidaknyamanan epigastrium ringan, atau hanya keluhan samar-samar. Misalnya, pasien dapat melaporkan intoleransi makanan pedas atau berlemak atau nyeri epigastrium ringan.

Pasien dengan gastritis atrofi kronis sering asimtomatik.
Pada pemeriksaan, pasien mungkin tampak normal atau menunjukkan tanda-tanda seperti tertekan sebagai kelelahan, meringis, dan gelisah, tergantung pada keparahan gejala. Jika perdarahan lambung telah terjadi, ia mungkin tampak pucat dan tanda-tanda vitalnya mungkin mengungkapkan takikardia dan hipotensi. Inspeksi dan palpasi dapat mengungkapkan distensi abdomen, nyeri tekan, dan menjaga. Auskultasi dapat mengungkapkan peningkatan bising usus.

Diagnosa Keperawatan Gastritis

1. Nyeri akut
2. Kekurangan pengetahuan (diagnosis dan pengobatan)
3. Ketidak seimbangan nutrisi: Kurang dari kebutuhan tubuh
4. Ketidakefektifan koping
5. Risiko kekurangan volume cairan

Kriteria hasil tindakan keperawatan Gastritis

1. Pasien mampu mengungkapkan perasaan nyaman.
2. Pasien mengekspresikan pemahaman tentang gangguan dan rejimen pengobatan.
3. Pasien mampu mempertahankan berat badan.
4. pasien tidak mengungkapkan kekhawatiran tentang kondisi saat ini.
5. Pasien mampu mempertahankan volume cairan normal

Intervensi Rencana Perawatan Untuk Gastritis

1. Berikan dukungan fisik dan emosional.
2. Sediakan antiemetik dan mengganti I.V. cairan sesuai order, serta monitor asupan cairan dan output dan kadar elektrolit.
3. Berikan diet lunak dengan memperhitungkan preferensi makanan.
4. Anjurkan makan sedikit, tapi sering untuk mengurangi jumlah sekresi lambung yang mengakibatkan nyeri.

Baca Juga :
Apa itu Gastritis Eosinofilik
Kumpulan asuhan keperawatan

3 comments:

  1. kalau penyakit maag saya sudah mengalami mas mudah-mudahan nggak sampai seperti ini hi ngeri

    ReplyDelete
  2. waaah artikel asuhan keperawatan mulai dihajaaaar neh
    mantap

    ReplyDelete
  3. makasih banyak ilmunya..
    bermanfaat skali
    salam kenal

    ReplyDelete

Terima kasih atas waktu dan kunjungan anda. Ditunggu kedatangannya di lain waktu.