PPOK / penyakit paru obstruktif kronik

Apa itu PPOK?

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah kondisi terkait - bronkitis kronis, asma kronis, dan emfisema. Dalam kondisi setiap ada kronis obstruksi aliran udara melalui saluran udara dan keluar dari paru-paru, dan obstruksi umumnya bersifat permanen dan mungkin progresif dari waktu ke waktu.

Sementara fitur asma obstruksi aliran udara keluar dari paru-paru, biasanya, obstruksi yang reversibel. Antara "serangan" asma aliran udara melalui saluran udara biasanya adalah normal. Pasien ini tidak memiliki PPOK. Namun, jika asma tidak diobati, peradangan kronis yang berhubungan dengan penyakit ini dapat menyebabkan obstruksi saluran napas menjadi tetap. Artinya, antara serangan, pasien asma maka mungkin memiliki aliran udara yang abnormal. Proses ini disebut sebagai paru-paru renovasi. Pasien asma ini dengan komponen tetap penyumbatan saluran napas juga dianggap memiliki PPOK.


Seringkali pasien dengan PPOK diberi label oleh gejala-gejala mereka mengalami pada saat eksaserbasi dari penyakit mereka. Misalnya, jika mereka hadir dengan sebagian besar sesak napas, mereka dapat disebut sebagai pasien emfisema. Sementara jika mereka memiliki sebagian besar batuk dan produksi lendir, mereka disebut sebagai memiliki bronkitis kronis. Pada kenyataannya, lebih baik untuk merujuk pada pasien ini memiliki PPOK karena mereka dapat hadir dengan berbagai gejala paru-paru.


Apakah asma kronis?

Asma, seperti bronkitis kronis, merupakan penyakit saluran udara. Obstruksi aliran udara karena radang saluran napas serta kejang otot yang mengelilingi saluran udara di asma. Penyempitan yang dihasilkan dari kejang otot-otot disebut bronkospasme. Umumnya, bronkospasme pada asma adalah reversibel dan mereda secara spontan atau dengan penggunaan bronkodilator (obat yang mengendurkan otot-otot yang mengelilingi saluran udara). Kita sekarang tahu bahwa komponen utama dari asma adalah radang saluran napas, dan peradangan ini menyebabkan penebalan dinding saluran napas. Peradangan ini melibatkan sel-sel inflamasi dan mediator yang berbeda dari yang terlihat pada bronkitis kronis. Hal ini mungkin memainkan peran dalam pilihan obat antiinflamasi untuk ini entitas-entitas serupa namun berbeda. Dalam banyak penderita asma, obat anti peradangan seperti steroid yang dihirup diperlukan untuk mengurangi peradangan ini. Dalam asma berdiri lama, peradangan kronis ini dapat menyebabkan jaringan parut dan obstruksi jalan napas tetap.

Baca juga:

Kanker paru paru

Related Posts

Tambahkan Komentar Sembunyikan