Stroke: Penyebab, gejala, diagnosis, dan pengobatan

Stroke adalah keadaan darurat medis, dan perawatan harus dilakukan secepat mungkin. Stroke terjadi karena masalah suplai darah ke otak: suplai darah tersumbat, atau pembuluh darah di dalam otak pecah, menyebabkan jaringan otak mati.

Stroke adalah penyebab utama ke-5 kematian di Amerika Serikat, dengan satu orang meninggal setiap 4 menit. Stroke terjadi saat suplai darah ke otak terganggu atau terputus. Bila ini terjadi, otak tidak mendapatkan cukup oksigen atau nutrisi, yang menyebabkan sel otak mati.

Ada tiga tipe utama stroke; iskemik, hemoragik, dan Transient Ischemic Attacks (TIA). Artikel ini akan berfokus pada stroke iskemik dan hemoragik.

Di AS, sekitar 40 persen kematian akibat stroke dan terjadi pada pria, dengan 60 persen pada wanita. Menurut American Heart Association (AHA), dibandingkan dengan orang kulit putih, orang kulit hitam memiliki risiko dua kali lipat lebih besar mengalami stroke.

Pada tahun 2009, stroke tercatat sebagai penyebab kematian di 128.842 orang di AS, yang mengakibatkan tingkat penyesuaian usia 38,9 kematian per 100.000 penduduk. Angka tersebut hampir dua kali lebih tinggi di antara orang kulit hitam non-Hispanik (73,6 per 100.000), dan tingkat kematian dini akibat stroke juga lebih tinggi diantara orang kulit hitam non-Hispanik daripada orang kulit putih (25,0 berbanding 10.2).

Stroke lebih cenderung mempengaruhi orang dengan kelebihan berat badan, berusia 55 tahun atau lebih, keluarga memiliki riwayat stroke, kurang berolahraga, banyak merokok, atau menggunakan obat terlarang.

Apa yang menyebabkan stroke?

Berbagai bentuk stroke memiliki penyebab spesifik yang berbeda.

Penyebab stroke iskemik

Stroke iskemik adalah bentuk yang paling umum, terhitung sekitar 85 persen stroke. Jenis stroke ini disebabkan oleh penyumbatan atau penyempitan arteri yang memberikan darah ke otak, mengakibatkan iskemia - aliran darah sangat menurun yang merusak sel otak.

Penyumbatan ini sering disebabkan oleh pembekuan darah, yang bisa terbentuk baik di arteri di dalam otak, atau di pembuluh darah lain di dalam tubuh sebelum disapu melalui aliran darah dan masuk ke arteri yang lebih sempit di dalam otak. Endapan lemak di dalam arteri yang disebut plak dapat menyebabkan gumpalan yang mengakibatkan iskemia.

Penyebab stroke hemoragik

Hemorrhagic strokes / stroke hemoragik disebabkan oleh arteri di otak yang membocorkan darah atau meledak terbuka. Darah yang bocor memberi tekanan pada sel-sel otak dan merusaknya. Hal ini juga mengurangi suplai darah mencapai jaringan otak setelah titik perdarahan. Pembuluh darah bisa meledak dan menumpahkan darah di dalam otak atau di dekat permukaan otak, mengirim darah ke ruang antara otak dan tengkorak.

Pecahnya bisa disebabkan oleh kondisi seperti hipertensi , trauma, obat pengencer darah, dan aneurisma (kelemahan dinding pembuluh darah).

Perdarahan intracerebral adalah jenis stroke hemoragik yang paling umum terjadi dan terjadi ketika jaringan otak dibanjiri darah setelah arteri di otak pecah. Perdarahan subarachnoid adalah tipe kedua dari stroke hemoragik dan jarang terjadi. Pada jenis stroke ini, perdarahan terjadi di arteri di ruang subarachnoid - area antara otak dan jaringan tipis yang menutupinya.

Penyebab Transient Ischemic Attack (TIA)

TIA berbeda dengan jenis di atas karena aliran darah ke otak hanya sebentar terganggu. TIA mirip dengan stroke iskemik karena sering disebabkan oleh pembekuan darah atau bekuan darah lainnya.

TIA harus dianggap sebagai keadaan darurat medis seperti jenis stroke lainnya, bahkan jika penyumbatan arteri dan gejalanya bersifat sementara. Maka berfungsi sebagai tanda peringatan untuk stroke lebih buruk lagi dan menunjukkan bahwa ada sumber arteri atau bekuan yang sebagian tersumbat di jantung.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), lebih dari sepertiga orang yang mengalami TIA mengalami stroke berat dalam setahun jika mereka belum menerima perawatan apapun. Antara 10-15 persen akan mengalami stroke besar dalam waktu 3 bulan setelah TIA.

Gejala stroke

Stroke terjadi dengan cepat, sehingga gejala sering muncul tiba-tiba dan tanpa peringatan.

Gejala utama stroke adalah:

  • Kebingungan - termasuk masalah dengan berbicara.
  • Sakit kepala - mungkin dengan penurunan kesadaran atau diiringi muntah.
  • Mati rasa atau ketidakmampuan untuk memindahkan bagian wajah, lengan, atau tungkai - terutama di satu sisi tubuh.
  • Kesulitan melihat - di salah satu atau kedua mata.
  • Kesulitan berjalan - termasuk pusing dan kurang koordinasi.

Stroke dapat menyebabkan masalah jangka panjang. Bergantung pada seberapa cepat diagnosis dan penanganannya, pasien dapat mengalami cacat sementara atau permanen setelah stroke. Selain kegigihan masalah yang tercantum di atas, pasien mungkin juga mengalami hal berikut:

  • Masalah kontrol kandung kemih atau usus
  • Depresi
  • Rasa sakit di tangan dan kaki semakin memburuk dengan gerakan dan perubahan suhu
  • Kelumpuhan atau kelemahan pada satu atau kedua sisi tubuh
  • Masalah mengendalikan atau mengekspresikan emosi

Gejala bervariasi di antara pasien dan mungkin berkisar dalam tingkat keparahan.

  • Wajah terkulai - jika orang tersebut mencoba untuk tersenyum.
  • Kelemahan lengan - jika orang tersebut mencoba mengangkat kedua lengan mereka.
  • Kesulitan bicara - jika orang tersebut mencoba mengulangi kalimat sederhana.

Jika ada tanda-tanda demikian teramati, hubungi layanan darurat. Semakin cepat seseorang dengan diduga stroke mendapat perhatian medis, semakin baik prognosis mereka dan semakin kecil kemungkinannya untuk mengalami kerusakan atau kematian.

Bagaimana stroke didiagnosis?

Tanda-tanda stroke memerlukan perhatian medis segera. Stroke terjadi dengan cepat dan pasien stroke untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan terbaik, mereka harus dirawat di rumah sakit dalam 3 jam setelah gejala mereka muncul.

Stroke iskemik dan stroke hemoragik memerlukan berbagai jenis pengobatan.

Ada beberapa jenis tes diagnostik yang dapat dilakukan dokter untuk mengetahui jenis stroke yang telah terjadi:

  • Pemeriksaan fisik - dokter akan menanyakan tentang gejala dan riwayat penyakit pasien. Mereka mungkin memeriksa tekanan darah , mendengarkan arteri karotis di leher, dan memeriksa pembuluh darah di bagian belakang mata, semua untuk memeriksa indikasi penggumpalan darah.
  • Tes darah - dokter mungkin melakukan tes darah untuk mengetahui seberapa cepat bekuan darah pasien, tingkat zat tertentu (termasuk faktor pembekuan darah) dalam darah, dan apakah pasien tersebut memiliki infeksi atau tidak.
  • CT scan - serangkaian sinar-X yang bisa menunjukkan perdarahan, stroke, tumor, dan kondisi lain di dalam otak.
  • MRI scan - gelombang radio dan magnet membuat gambar otak untuk mendeteksi jaringan otak yang rusak.
  • USG karotis - pemindaian ultrasound untuk memeriksa aliran darah di arteri karotid dan untuk melihat apakah ada plak hadir.
  • Celebral angiogram - pewarna disuntikkan ke pembuluh darah otak untuk membuatnya terlihat di bawah sinar-X, untuk memberi gambaran rinci tentang pembuluh darah otak dan leher.
  • Echocardiogram - gambaran detil jantung dibuat untuk memeriksa sumber gumpalan mana pun yang bisa melakukan perjalanan ke otak untuk menyebabkan stroke.

Perawatan Penderita Stroke

Karena stroke iskemik dan hemoragik disebabkan oleh faktor yang berbeda, keduanya memerlukan berbagai bentuk pengobatan. Tidak hanya penting bahwa jenis stroke didiagnosis dengan cepat untuk mengurangi kerusakan yang dilakukan pada otak, namun juga butuh perawatan intensif.

Bagaimana Stroke Iskemik Diobati?

Stroke iskemik disebabkan oleh arteri yang tersumbat atau menyempit, sehingga perawatan berfokus pada pemulihan aliran darah yang cukup ke otak.

Pengobatan bisa dimulai dengan obat-obatan untuk memecah gumpalan darah dan mencegah. Aspirin bisa diberikan, semisal bisa suntikan aktivator plasminogen jaringan (TPA). TPA sangat efektif dalam melarutkan gumpalan namun perlu disuntikkan dalam 4.5 jam setelah gejala stroke ditemukan.

Prosedur darurat meliputi pemberian TPA langsung ke arteri di otak atau menggunakan kateter untuk menghilangkan gumpalan secara fisik. Studi terbaru mempertanyakan keefektifan metode ini, dan penelitian masih berlanjut mengenai bagaimana prosedur tersebut bisa dilakukan aman dan maksimal.

Ada prosedur lain yang bisa dilakukan untuk mengurangi risiko stroke atau TIA. Endarterektomi karotis melibatkan ahli bedah yang membuka arteri karotid dan mengeluarkan plak yang mungkin menghalanginya.

Sebagai alternatif, angioplasti melibatkan ahli bedah yang menggelembungkan balon kecil di arteri yang menyempit melalui kateter dan kemudian memasukkan stent (tabung mesh) ke dalam lubang untuk mencegah arteri kembali menyempit.

Bagaimana Stroke Hemoragik Diobati?

Hemorrhagic stroke disebabkan oleh perdarahan ke dalam otak, jadi pengobatan berfokus pada pengendalian perdarahan dan mengurangi tekanan pada otak.

Pengobatan bisa dimulai dengan obat yang diberikan untuk mengurangi tekanan di otak, mengendalikan tekanan darah secara keseluruhan, mencegah kejang dan mencegah penyempitan pembuluh darah secara tiba-tiba. Jika pasien memakai anti-koagulan pengencer darah atau obat anti-platelet seperti Warfarin atau Clopidogrel, dapat diberikan untuk melawan efek pengobatan atau transfusi darah untuk mengatasi kehilangan darah.

Pembedahan dapat dilakukan untuk memperbaiki masalah dengan pembuluh darah yang telah menyebabkan atau bisa menyebabkan stroke hemoragik. Ahli bedah dapat menempatkan klem kecil di dasar aneurisma atau mengisinya dengan kumparan dilepas untuk menghentikan aliran darah dan mencegah terjadinya pecah.

Jika perdarahan disebabkan oleh malformasi arteriovenosa (AVMs), operasi juga bisa digunakan untuk membuangnya, jika tidak terlalu besar dan tidak terlalu dalam di dalam otak. AVM adalah koneksi kusut antara arteri dan vena yang lebih lemah dan meledak lebih mudah daripada pembuluh darah normal lainnya.

Rehabilitasi Penderita Stroke

Stroke adalah peristiwa yang mengubah hidup yang dapat mempengaruhi seseorang baik secara fisik dan emosional, sementara atau permanen. Setelah mengalami stroke, pemulihan yang berhasil seringkali melibatkan kegiatan rehabilitatif spesifik seperti:

  • Terapi ucapan - untuk membantu mengatasi masalah atau memahami ucapan. Berlatih, santai, dan mengubah gaya komunikasi, menggunakan gerak tubuh atau nada yang berbeda misalnya, semuanya membantu.
  • Terapi fisik - untuk membantu seseorang mempelajari kembali gerakan dan koordinasi. Penting untuk latihan keluar dan sekitar, meski awalnya sulit.
  • Terapi okupasi - untuk membantu seseorang meningkatkan kemampuan mereka dalam melakukan kegiatan rutin sehari-hari, seperti mandi, memasak, berpakaian, makan, membaca, dan menulis.
  • Bergabung dengan kelompok pendukung - untuk membantu masalah kesehatan mental umum seperti depresi yang dapat terjadi setelah stroke. Banyak yang merasa berguna untuk berbagi pengalaman umum dan bertukar informasi.
  • Dukungan dari teman dan keluarga - untuk memberikan dukungan dan kenyamanan praktis. Membiarkan teman dan keluarga tahu apa yang bisa dilakukan agar mereka bisa membantu.

Rehabilitasi adalah bagian penting dari perawatan. Dengan bantuan yang tepat, rehabilitasi terhadap kualitas hidup yang normal adalah mungkin, tergantung pada tingkat keparahan stroke.

Mencegah stroke

Cara terbaik untuk mencegah stroke adalah mengatasi penyebab yang mendasarinya. Hal ini paling baik dilakukan dengan cara hidup sehat, yang berarti:

  • Mengonsumsi makanan sehat.
  • Mempertahankan berat badan yang sehat.
  • Berolahraga secara teratur.
  • Jangan merokok
  • Menghindari alkohol atau minum secukupnya.
  • Mengonsumsi makanan sehat berarti banyak buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kacang-kacangan yang sehat; makan sedikit atau tidak ada daging merah atau olahan; membatasi asupan kolesterol dan lemak jenuh (biasanya ditemukan pada makanan yang berasal dari hewan); dan meminimalkan asupan garam sehingga bisa mendukung tekanan darah sehat.

Langkah lain yang diambil untuk membantu mengurangi risiko stroke antara lain:

  • Menjaga tekanan darah terkendali.
  • Mengelola diabetes .
  • Mengobati apnea tidur obstruktif (jika ada).
  • Serta perubahan gaya hidup.
Dokter dan tenaga kesehatan dapat membantu mengurangi risiko stroke iskemik di masa depan melalui pemberian obat anti-koagulan dan / atau anti-platelet. Selain itu, operasi arteri yang disebutkan sebelumnya juga dapat digunakan untuk menurunkan risiko stroke berulang, serta beberapa pilihan bedah lainnya yang masih dipelajari.( Artikel Oleh James McIntosh, Diulas oleh Nancy Choi, MD / Editor : Anton Wijaya / Sumber : medicalnewstoday.com / Ilustrasi by Canva)
Related Posts

Tambahkan Komentar Sembunyikan